Wednesday, May 25, 2016

Seni Dan Rasa Dalam Makanan Barletta

Fruit Egg Tart & Quiche Lorraine (foto: Ahmadi)
Da Vienna Boutique Hotel mengundang Blogger dan media dalam peluncuran Barletta Restaurant dan Lounge yang berada di lantai 2 hotel tersebut. Sabtu sore sehabis hujan  yang mengguyur Batam, saya berangkat menuju Da Vienna yang berada di Baloi, Batam. Saat saya datang teman-teman sudah ramai sedang menyicipi cemilan sambil mengobrol dengan management Da Vienna.
Saya menyapa dan memperkenalkan diri kepada Pak Alex Fatrisman, Ibu Jelita Qadaril dan Lestari Hutagaol yang menyambut dengan ramah
Seperti biasa kalau blogger diundang dalam acara seperti ini, yang pertama kami lakukan sebelum makan  adalah mengambil gambar yang akan digunakan untuk tulisan nantinya. Saya mengambil beberapa gambar dan video, tidak sulit mengambil gambar bagus dari cemilan-cemilan yang terlihat nikmat itu, segala angel terlihat sempurna hasilnya. Ibu Jelita menyebutnya makanan kecil ini finger food, terus terang saya baru kali ini mendengar istilah itu, ini pengetahuan baru buat saya.

Ada Ongol-ongol, Mini pizza, Tuna Crackers, Chicken Drum Stick, Sushi Roll, dan Quiche Lorraine. Ongol-ongol berbeda dengan yang biasa kita kenal. Biasanya sangat lembut namun teksturnya tidak padat, ongol-ongol versi Da Vienna ini creamy, padat tapi lembut. Mini Pizza berbentuk bulat dan bisa dimakan sekali hap. Favourite saya adalah Quiche Lorraine, sampai nanya sama chefnya dari apa si nona Lorraine ini dibuat. Chefnya bilang Quiche Lorraine terbuat dari smoked chicken, cream dan keju. Rasanya gurih dan nggak hilang-hilang dari lidah

Chicken Drum Stick & Sushi Roll dan Tuna Crackers (foto: Dian)

Kan undangannya minum teh ya, jadi saya pikir kami hanya akan makan cemilan, rupanya dikasi tahu kalau kami akan makan 4 menu masakan lagi. Untungnya saya belum sempat makan semuanya banyak finger food itu. Masih ada space buat yang lain *tarik nafas ngecilin perut*

Tentang Barletta Restaurant & Lounge

Kalau tadinya kami makan cemilan kebanyakan sambil berdiri kayak standing party gitu, sekarang kami dipersilahkan untuk duduk di meja makan yang sudah ditata dengan rapinya. Ada seorang pelayan  yang menaruh serbet di pangkuan kami, asli serasa dilayani hotel bintang 5.

Tempat duduk kami adalah resetoran Barletta yang sedang di launching. Kata Pak Alex, kapasitas restoran ini maksimal 50 orang. Tidak jauh dari kami sebuah group musik sedang menyanyikan lagu untuk menghibur para tamu. Ibu Jelita menjelaskan bahwa Barletta Restoran dan Lounge dibuat untuk tempat bersantai dan makan makanan yang enak tanpa harga mahal seperti kesan hotel yang ada di masyarakat umum . "Kami ingin Barletta jadi tempat nongkrong sepulang kerja, tempat kumpul-kumpul dengan teman-teman dan keluarga" kata Bu jelita menjelaskan. Saya langsung penasaran. Makanan hotel tidak mahal? Berapa ya tidak mahal yang dimaksud Ibu Jelita? Nanti kita tanya yah berapa harga makanannya

Carabian Chicken Salad
Makanan pertama yang disajikan adalah Carabian Chicken Salad, Irisan ayam panggang yang disajikan dengan daun selada segar, irisan paprika, mangga kering, garlic bread dan saus mangga Karibia. Ada juga bawang merah, daun parsley dan buah zaitun sebagai penambah rasa, disajikan didalam gelas mungil. Rasanya seger banget.

 Makanan disajikan dengan indah karena Barletta dibuat memang dengan konsep gastronomi (menyajikan makanan dengan seni)


Manhattan Seafood Chowder
Makanan kedua adalah soup kental yang diberi nama Manhattan Seafood Chowder. Ini adalah soup kental seafood dengan isi udang wortel, brokoli dan bakso ikan. Rasanya enak banget, creamy dan gurih. Saya dan teman-teman blogger menyatakan soup ini sebagai favourite dari semua

Untuk main course kami disajikan Atlantic Crispy Salmon yang ditata membentuk huruf D (untuk Da Vienna). Ikan salmon panggang yang disajikan dengan garlick cream dan mentega, coconut foam dan yoghurt sphere. Ikan salmonnya gurih dan enak, tapi ada yang kurang nih. Apa ya? Sambal! Saya meminta sambal botolan yang diikuti teman-teman yang lain. Rupanya lidah Indonesia tetap mau sambel walau diberi makanan ala ala western. 

Fruit Spaghetti
Selesai makan main course, perut rasanya sudah kenyang. Tapi Barletta belum mau membiarkan kami pulang begitu saja kalau belum terduduk lemas. Satu menu penutup disajikan lagi. Wahh wahhh...Sebuah piring dengan makanan warna warni mendarat dihadapan kami. Namanya Fruit Spaghetti. Lho, makanan penutup kok spaghetti? Spaghettinya dibuat dari jelly dan juice melon, makanya warnanya hijau. Spaghetti hijau ini kemudian dihidangkan dengan es krim, dan irisan beberapa buah-buahan dan macaroon

Atlantic Crispy Salmon
Setelah menghabiskan menu penutup, kami benar-benar kenyang. Lidah benar-benar sudah dimanjakan malam ini. Beberapa orang sempat bernyanyi menggantikan mbak penyanyi. Acara ditutup dengan berfoto bersama

Lalu bagaimana dengan  harga makanannya? Ibu jelita akhirnya menyebutkan harga-harga makanan di Barletta: untuk menu pembuka (apetizer) harganya mulai dari 40.000, soup cream mulai dari 50.000,- dan makanan utama (main course) mulai dari 125.000,- an

Gimana teman-teman, mahal nggak menurut kalian? Mohon kasi pendapat ya di komentar :)





Atlantic Crispy Salmon



Fruit Spahetti persembahan Barletta

3 comments:

Eka Handa said...

Dudududu.. fruit spaghetty itu enyaaaakk ^-^ pelayanan disana juga memuaskan.. live music bikin rilex..

ahmadi sultan said...

Enak-enak yang makanannya!

Dian Radiata said...

Kalo kubilang sih harganya sepadan dengan rasa dan pelayanannya, juga suasana yang kita dapat.