Sunday, November 6, 2016

Persiapan Mengikuti Lari 10 Km Pertama

Summary Lari saya sejak September
Saya akan mengikuti lomba lari 10 kilometer tanggal 11 Desember yang akan datang. Buat sebagian orang, lari 10 km mah cetek, gampang banget. Teman-teman saya sudah ikut marathon hingga 40 km malah. Tapi buat saya, ini tidak mudah


Lomba lari sedang trend di Indonesia, banyak event-event lari diadakan di kota-kota besar dan kegiatan ini disambut baik oleh pelari-pelari yang semakin banyak. Batam tidak se "rame" kota besar semacam Jakarta dan Surabaya. Selama setahun, lomba lari disini hanya beberapa kali. Tapi saya selalu mengikuti jadwal lomba yang ada melalui media

Jauh sebelum "ngetrend" saya sudah sering lari di Senayan dengan teman-teman kantor atau teman-teman group pendaki. Walau begitu jarak yang saya tempuh tidak lebih dari 5 km sepertinya. Zaman itu memang mengukur lari dengan aplikasi tertentu belum terdengar. Kami hanya menghitung jumlah keliling Gelora Bung Karno. Biasanya saya lari 4 hingga 5 keliling. Panjang 1 keliling adalah 920 meter, jadi tidak sampai 5 km

Saya sudah mengikuti lomba lari 5 km sebanyak 2 kali di Batam. Dan keduanya dapat mendali, yang pertama "first 250 finishers" (250 peserta pertama yang mencapai garis finish), yang kedua "first 20 women finishers" (20 perempuan yang sampai di garis finish duluan) kebetulan saya urutan ke 11 *bangga*. Padahal saya larinya santai aja lho. Memang yang ikut ketika itu banyakan anak-anak abege, yang sepanjang rute kebanyakan hanya sibuk berfoto dan selfie. Nah, itu untuk yang 5 kilometer. Saya menantang diri sendiri untuk lari 10 km di lomba Berelang Marathon. Saya mendaftar beberapa bulan lalu dengan rencana latihan menyusul.

Latihan Fisik

Saya mulai lari intensif bulan September. Dimulai dengan lari 5 km dan seterusnya menambah jarak sedikit demi sedikit. Hingga sekarang saya sudah bisa lari 8 km dengan waktu 1 jam 14 menit, atau 74 menit. Kalau saya mampu mengatur ritme lari saya dengan waktu seperti ini, saya tidak khawatir soal lomba 10 km nanti. Saya yakin finish, walau harus berlatih terus untuk membuat waktu tempuh untuk 10 km itu menjadi 1.5 jam atau 90 menit. Karena hanya peserta yang finish dengan waktu tempuh maksimal 90 menit yang mendapat mendali

Tubuh memang mengikuti apa yang dikatakan fikiran. Jika tidak mengatakan saya pasti bisa, saya yakin saya tidak akan memulai.

Nutrisi

Belakangan saya harus boros membeli berbagai buah dan makanan, demi menjaga asupan gizi yang cukup. Pernah saya mengalami sakit kepala 2 kali berturut-turut setelah lari. Saya googling dan menemukan beberapa artikel yang mengatakan itu akibat kurang gizi dan minum. Saya tidak mau ini terjadi lagi

Persiapan Mental

Saya merasa siap jika persiapan fisik saya cukup. Jika saya bisa menempuh 10 km sebelum lomba, saya yakin saya akan bisa menyelesaikan lomba dengan baik. Hanya saja sekarang Batam sedang musim hujan. Menyediakan waktu untuk lari menjadi tidak mudah. Hujan datang setiap hari. Kadang saya harus membatalkan rencana lari karena hujan, dan kadang saya harus lari mendadak tanpa rencana ketika hujan tiba-tiba berhenti. Ini tantangan yang berbeda. Kadang sudah semangat, terpaksa dibatalkan. Lain waktu mood bersiap untuk santai dirumah, tapi karena hujan berhenti, saya memaksa diri untuk berangkat  

Persiapan Peralatan/Perlengkapan

Ada beberapa alat olah raga yang harus saya ganti. Saya membeli tas pinggang baru untuk dipakai latihan dan lomba nanti. Sebelumnya saya memakai tas pinggang yang biasa saya pakai travelling. Tas pinggang ini terlalu tipis, jadi tidak mudah untuk menyusun hp, uang, sim, atm, STNK didalamnya. Karena sebenarnya tas pinggang itu untuk menyimpan uang selama travelling, dan peruntukannya disembunyikan didalam baju. Jadi memang tipis banget. Saya membeli tas pinggang lebih besar

Saya juga sedang memakai sepatu yang sudah cukup tua. Dulu saya beli di Cina, tahun 2013. Sepatu ini berbusa dan mungkin karena busanya mengempis, sepatu terasa longgar, kadang saat lari kaki saya hampir lepas darinya. Sudah saatnya mengganti sepatu

Saat ini juga kepikiran bagaimana supaya bisa mengambil video selama lomba. Saya punya beberapa strap (pengikat) kamera, tapi tidak ada yang untuk kepala atau dada. Saya cuma punya untuk pergelangan tangan. Saya juga berfikir jika saya mengambil gambar, saya tidak akan fokus untuk lomba. Padahal saya ingin banget mengabadikan event ini. Untuk kenangan yang terutama, kalau bisa saya ingin upload di youtube. Masih ragu-ragu. Gimana menurut teman-teman? Apa saya nggak usah ambil video, total fokus ke lomba?


22 comments:

Roy Vandi Tambunan said...

Wow semoga menang 10 M nya.

Rina said...

Roy, target cuma finish dalam waktu 1.5 jam, yang menang biasanya atlet sih :)

Agus Saputra Asad said...

wuih keren kali kak 10 KM, tips nya kece yang pertama pasti latihan ya kak hehe

Putri Kece said...

💪💪💪

Rina said...

Asad, iya dong, latihan paling penting hehehe..

Rina said...

Putri: comment pake emoticon ga kebaca Put :D

mohamad maes fauzi said...

Nyewa kameramen... saja...

Dian Radiata said...

Wow! Sukses kak... Perlu ajak kak Ices buat jadi kameramen?

Rina said...

Fauzi: haha, mau kalo gratisan mas :p

Rina said...

Dian: thanks...kak ices mau ga yaa hehe...

Kang Mas Sugiarto said...

Semangat kak.. kamu pasti bisa

May Sarah said...

fokus ke lomba aja kak rina...karna kalo mikirin nak ambil video yang ada konsentrasi jadi bercabang...

emma said...

semangat..semangat...10 km..hmmm..aku jalan aja kayakx ngos2an kalau 10 km...hehe

Rina said...

Sarah: iya juga ya, ntar malah ga fokus

Rina said...

Emma: kalau dilatih semua orang pasti bisa mbak, cuma butuh proses :)

Mediamaya said...

Yang semangat latihannya, semoga nnti bisa juara satu :D

Rina said...

Mediamaya: wah, ga ada yang target juara kok mbak

ina said...

pengin rajin olahraga juga....tapi aduh blm kesampaian hahaha
jalan dikit aja semput..bayangin ikut lomba 10 km....benar2 harus kuat fisik dan mental nih

Chaycya O Simanjuntak said...

Semangat kak Rina..
Semoga menang dan semoga dapat jodoh juga disana.. mana tau ya kan, pas lari pas kesenggol, pas pulak jodohnya.. mana tauuuu :D *kabur

miss oeNGoe said...

Kereeen Rina...
Semakin baik ya catatan waktunya. Persiapan 10Knya sudah mantap Rin. Minimal pace-nya dipertahankan 2K lagi berarti nambah kira" 13 menit. Bisa dong finish strong under COT.....dapet medali deh ;)
Goodluck Rin 'n get your PB!

Rina said...

Thanks Mbak Tietiek, mudah2an aku kuat ya :''>

Rina said...

Siapa si 'tau' ko nyariin disini?