Monday, February 27, 2017

Tidak Nyamannya Mendengar Komentar Orang Tentang Status Saya [curhat jomblo]

Saya ingin menceritakan bagaimana status saya yang belum menikah membuat orang terganggu, terguncang, terkejut dan menderita lahir batin #ehh

Obrolan Dipinggir Jalan

Saya sedang menunggu bis kekampung ibu saya untuk pemakaman nenek yang meninggal, tempat itu adalah sebuah simpang dan warung itu semacam tempat menunggu bis. Seorang polisi sedang duduk-duduk disana dan mengobrol dengan seorang Bapak (sepertinya pemilik warung). pembicaraan dimulai saat saya menanyakan apakah bis ketempat yang saya tuju masih ada, berlanjut menanyakan marga, dan seterusnya

Si Bapak          : Sudah menikah?

Saya                : Belum
Si Bapak          : Sudah berapa ya umurnya?
Saya                : Aduh jangan nanya-nanya umur pak, malu saya (sambil ketawa kecil)
Si Bapak          : Emangnya kenapa?
Saya                : Nggak nggak apa-apa sih
Si Bapak          : Kalau lihat wajahnya kayaknya sudah cukup umur untuk menikah
Saya                : Senyum (cermin..mana cermin, saya butuh periksa kerutan diwajah saya)
Si Bapak          : Kenapa nggak mau jawab? Teman saya ada lho yang nggak nikah-nikah karena lupa umurnya, dia kalau ditanya umur nggak pernah mau jawab, akhirnya lupa. Jadi nggak nikah-nikah.
Saya                : (Gigit gelas sampe pecah)

Saya ingin jawab, mana mungkin saya lupa umur saya, kecuali ada kecelakaan yang menimpa saya yang membuat saya lupa ingatan. Mungkin teman si Bapak itu mengalami hal itu ya? Tapi saya memilih diam


Si Bapak Sales
Seorang sales datang untuk visit customer ke kantor saya, sebenarnya kami sudah pembeli regular perusahaan dia. Jadi saya sudah kenal dia. Pembicaraan dimulai dari orderan perusahaan yang berkurang belakangan. Saya menceritakan bahwa kami sedang sepi proyek. Selanjutnya pembicaraan menjadi akrab dan menjurus ke masalah diluar pekerjaan. Dari pembicaraan saya tahu bahwa dia ternyata satu kampus, satu fakultas dan satu angkatan dengan adek saya dimasa kuliah. Saya menanyakan apakah kenal dengan adek saya. Tentu saja dia kenal

Si Bapak          : Dimana dia (adek saya) sekarang
Saya                : Di Medan
Si Bapak          : Sudah berapa anaknya?
Saya                : Dia belum menikah
Si Bapak          : (shock, seperti melihat hantu) Ya ampun, masa sih, udah berapa umurnya kok belum nikah
Saya                : Menyebut umurnya
Si Bapak          : Oh dia lebih muda 2 tahun dibawah saya. Kalau cowok umur segitu nggak apa-apa juga sih belum nikah, asal bukan cewek aja (tertawa)
Saya                 : Senyum (dalam hati, saya lebih tua dari adek saya)
Si Bapak          : Kalau ibu suaminya kerja dimana?  
Saya                : Saya belum menikah
Si Bapak          : Ya ampun, masak sih? Aduh saya jadi nggak enak bilang begitu tadi (maksud dia yang ini: Kalau cowok umur segitu nggak apa-apa juga sih belum nikah, asal bukan cewek aja)
Saya                : Ah nggak apa-apa, saya sudah biasa mendengar komentar semacam itu (ini jawaban jujur, saya malah nggak enak karena melihat dia jadi ngerasa nggak enak sama saya)
Si Bapak          : Maaf ya bu, jadi nggak enak saya
Saya                : Senyum

Sepupu Yang Prihatin


Sepupu            Sudah berapa anak kakak?
Saya                : Melihat wajah yang nanya dengan wajah masam, masa sih dia belum tahu saya belum menikah, kami sepupu lho, memang beda kota, tapi saya kayaknya tahu siapa sepupu saya yang sudah dan belum menikah
Sepupu            : (mengulang pertanyaan berapa jumlah anak saya) mungkin dia kira saya tidak mendengar
Saya                : aku kan belum menikah
Sepupu            : ohh, kakak kan lebih tua dari aku
Saya                 : (diam)
Sepupu            : aku nggak tahu makanya nanya (mungkin menyadari wajah masam saya). Dia melanjutkan pertanyaan lain. Kalau si anu (adek saya) sudah berapa anaknya?
Saya                : Dia juga belum menikah
Sepupu            : Ya ampun, kok lama-lama banget ya kalian menikah
Saya                : Diam tanpa melihat ke dia (Dia mungkin tidak sadar kalau saya juga punya pendapat  tentang hidup dia didalam hati saya, yang bisa saya rubah menjadi komentar, tapi tidak saya lakukan)

Pembicaraan Dengan Bapak Supir

Saya duduk didepan, sebelah pak supir. Pertanyaan bermula dari “mau turun dimana” hingga ke percakapan dibawah ini

Supir    : Sudah menikah
Saya    : Sudah
Supir    : Marga apa suaminya
Saya    : Panggabean
Supir    : Sama dong kampungnya?
Saya    : Yahh, dekat –dekatlah

Ternyata lebih enak berbohong dari pada mendengar komentar-komentar yang membuat saya tidak nyaman, komentar yang muncul karena mendengar saya belum menikah. Jika saya menjawab belum menikah, bisa ditebak kalimat yang akan menyusul dari dia. Tentunya sama dengan komentar orang-orang  yang dilontarkan tanpa mempertimbangkan perasaan saya. Berbohong lebih nyaman demi membuat saya nyaman

Percakapan diatas benar-benar terjadi, ada banyak BANGET percakapan semacam ini yang saya alami. Saya tidak menyalahkan anda kalau anda mempunyai anggapan kalau umur tertentu sewajarnya orang sudah menikah. Itu hak anda. Hak mereka. Hak kaliam. Tapi saya TIDAK PERLU TAHU PENDAPAT ANDA itu. Terimakasih atas perhatiannya ya ;)

Anda juga tidak perlu menunjukkan wajah shock, karena itu hanya akan membuat perasaan saya tidak nyaman. 

Diantara percakapan itu, sangat jarang mereka yang bertanya apa pekerjaan saya, pendidikan saya, dan apa kegiatan saya. Mereka hanya melihat saya dari satu sisi, saya belum menikah. Mereka tidak akan pernah tahu lebih dari itu. Karena mereka hanya ingin tahu hal itu.

Mereka tidak tahu bahwa saya lebih dari sekedar perempuan yang kawin atau tidak kawin, punya anak atau tidak punya anak. Saya bekerja, belajar tentang blog, membuat perhiasan, online marketing dan banyak lagi, untuk masa depan saya. Saya mempunyai rencana untuk mempunyai bisnis dan mengembangkan blog saya lebih dari yang ada sekarang. Apakah mereka tahu saya akan "menamatkan" semua negara Asean tahun 2017? Tidak, yang mereka tahu adalah saya belum kawin

Saya cuma mau nanya yang baca, kalau anda sudah menikah: sudah membuat orang belum menikah TIDAK NYAMAN berapa kali karena pertanyaan dan pernyataan anda?

Atau kalau anda belum menikah, pernah mengalami percakapan semacam ini? Cerita dong

Baca disini: Enaknya hidup [yang masih] jomblo





13 comments:

Eka Handa said...

Miris mendengar pertanyaan dari sejumlah orang yang kakak temui, tapi pada saat melihat kata "gigit gelas sampe pecah" itu rasanya lucu banget, wkkkkk.

Mereka emang cuma bisa ngomong tanpa mikirin perasaan orang yang ditanya, mencubit tanpa perduli itu sakit atau tidak, sabar ya kak.

Semoga lebih banyak perjalanan yang kakak lakukan dan memberi pengalaman hidup baru yang lebih menyenangkan ^-^.

Ina said...

Ntar klu udah nikah .Nanya anak berapa...Klu blm ada..Ditanya dah berapa thn nikah....Kok blm punya anak...Duh capek layannya...Sy 5 thn nikah baru punya anak dan selama itu pula lelah ditanya kenapa terus ha-ha-ha ikutan curcol
Semangat terus Rin ..Toh jomblo juga berhak bahagia dgn berbagai aktifitas positif

Rina said...

Eka: cepat-cepat nikah biar ga ditanyain terus kayak aku :)) :)) :))

Mbak Ana: memang nggak ada habisnya ya mbak :), kudu sabar-sabar nih karna tidak akan habis, walau berubah status, ntar komen nya yg lain lg hehe...

danan said...

hahahhahah pertanyaan itu akan kamu dapatkan kalau kamu jalan di sumatra tapi di batam atau jakarta orang lebih open minded :D

Chotijah choty said...

Punya pasangan aja ditanya kapan kawin terus? Gak punya pasangan ditanya kapan punya nya? Gak kelar kelar pertanyaan macam begini kak,

Di bodoh amatin aja,

Dian Radiata said...

Kapan nikah? Kapan punya anak? Kapan nambah anak? Pertanyaan2 kayak gini emang bakal ada terus kak..

cucum suminar said...

Ada aja kok orang kayak gitu, bahkan dulu pernah punya teman kantor yang baru nikah umur 36 dan resenya minta ampun. Baru hitungan hari menikah, ud resein yg single. Padahal orang yg dia resein itu umurnya baru pertengahan 20an. Dia lupa kali ya, dia juga nikahnya butuh waktu. Kalaupun ud punya pacar, klo blm jodoh mau diapain. Memang harus usaha ekstra buat ngingetin diri sendiri biar ga rese ma status orang.

May Sarah said...

aku biasanya nanya, dah nikah ?? kalo dijawab belum..atau udah ...ya udah juga..hanya sebatas itu pertanyaannya... karena aku juga gak suka orang banyak tanya tentang hal pribadi...

Aku juga sering kak ditanya, kapan nambah anak ? azriel dah gede ? kapan lagi ? nanti dah tua susah loh beranak...hedewww... rasa pengen ku cabe mulut orang tuh.. dia pikir hidup, kita yang nentukan apa..semua bisa kita wujudkan semau kita... hahah eeehh balik curcol...

rina said...

Danan:sama aja kok dimana-mana

rina said...

Choty: betol chot

rina said...

Cucum: Kebetulan juga lihat ada yg begitu. Kalau aku ga pernah resehin yg blm punya anak atau yg semacam itu, karna tau itu ga nyaman bgt buat yg ditanyain

rina said...

Sarah:rasa pengen ku cabe mulut orang tuh <-- wahahaha, mirip perasaan saya :)) :)) :))

Arreza Mp said...

jreng ... jreng ... jreng ...