Sunday, April 3, 2016

Baju Berlapis-Lapis Karena Kelebihan Bagasi

Add caption
Suatu hari di bulan Juli 2015, Airpot Changi, Singapore

Saya akan terbang dengan pesawat tig*r air menuju Hanoi, Vietnam. Airlines ini hanya memperbolehkan penumpang membawa 7 kg koper/tas dan 3 kg tas tangan kedalam pesawat, jadi, maksimal 2 buah tas yang totalnya adalah 10 kg. Saya membawa 1 buah koper dan 1 buah ransel kecil. Seingat saya memang saya tidak menimbang bagasi sebelum berangkat, hanya mengira-ngira saja, karena kebetulan sedang tidak bisa mengakses timbangan saat itu, dan rasa-rasanya koper itu ringan saja *kibas rambut*
Saat check in, koper kecil dan ransel saya ditimbang, daaan, taraaa... ternyata saya kelebihan bagasi hingga 5 kg. Petugas menyampaikam saya harus membayar S $ 50 (sekitar 500 ribu) karena kelebihan tersebut. Whaaaat? "This is not even cost me 10 dollar" kata saya jengkel. Padahal harga tiket saya cuma sekitar 900 ribuan, masa saya bayar bagasi 500 ribu? Nggak iklas banget.  Sebenarnya jika membeli bagasi saat membeli tiket, harganya lebih murah, sekitar 300 ribuan.

Saya menarik tas saya dari timbangan, berfikir sebentar, lalu saya membuang beberapa barang, seperti sabun cair, kuteks, alkohol pembersih kutek, sabun mandi (saya bawa biasanya untuk mencuci pakaian), shampoo. Barang-barang ini kebanyakan adalah botol-botol kosmetik kosong saya saya isi ulang, jadi harga semua sekitar 50-100 ribu. Saya menyusun lagi semua dalam koper lalu membawanya ke timbangan, jreng jreng *gendang ditabuh*. Ternyata masih ada kelebihan 3 kg lagi, mulai pusing 7 keliling, barang apa lagi yang bisa dibuang?

Saya mengeluarkan syal dari koper, memakainya di leher, mengambil jeans, memakainya diluar legging yang saya pakai. Lalu saya memakai rok lagi. Saya juga memakai 2 kaos lg diluar baju yang sudah saya pakai, beberapa kosmetik saya kantongi.  2 kaos saya buang ke tong sampah (kaos murah dan baju dari bahan semacam kain pantai yang belinya murah meriah banget)

Dengan kostum aneh yang "bengkak" itu saya menyeret koper saya lagi ke timbangan, masih 10 kg lebih, tapi tidak sampai 11 kg. Petugas yang galak itu tidak mempermasalahkan lagi, padahal dia melihat saya memasang semua baju itu ketubuh saya, "I feel cold anyway" kata saya memberi alasan. Kalau ingat bagian ini saya selalu ngakak sendiri. Tas diberi label bahwa sudah ditimbang dan saya dipersilahkan lewat. Saya merasa agak aneh karena mereka tidak memperbolehkan barang itu didalam tas saya, tapi membiarkan saya memakai "kelebihan bagasi" itu ke tubuh saya

Setelah sampai diruang tunggu, saya mengeluarkan "seludupan" dikantong saya dan membuka baju baju selain yang saya pakai sebelumnya. Lalu saya buru-buru menuju pesawat karena hampir semua penumpang sudah meninggalkan ruang tunggu. Proses timbang menimbang itu cukup menyita waktu juga, tapi setidaknya saya menyelamatkan 400 ribu rupiah. Lain kali kalau mau memperingan bagasi, pakai baju berlapis aja ya teman! ^_^

16 comments:

adam levi said...

Ka rina irit ya haha

Chaycya O Simanjuntak said...

Udah pernah juga kaya gitu, di bandara KLIA saat menuju Jepang. Udah parno duluan sik,jd sesampai di KLIA aku lgsg menuju toilet. Pake tiga lapis baju, coat, syal dan dua celana sekaligus.

Bukannya pelit, tapi kok dirasa sayang membayar biaya kelebihan bagasi gitu loh.. Yg harganya hampir nyamain harga tiket.. Wkwk

Dannnn slepetnyaaa, saat di konter check in, malah ga diperiksa. Cuma ditempel stiker check in dan malah ditawarin pop corn ama duo petugasnya.. Hahaha

Malah saat saya minta duduk di dekat jendela "i need seat near the window because i have phobia in the air" eh dikasih.. Wkwkwk

ana ummu fitry said...

hahahaha......lucu banget...tapi memang harus begitu ya..daripada tuk maskapai mending tuk yg lain

Rina said...

Adam: hahaha, iya dong, aku kan backpacker, 500rb udah bisa buat hotel 6 hari lho, soalnya selama di vietnam hostelnya $ 7 aja :)

Rina said...

Cahaya:anda sungguh mengerti saya wkwkwkwk

Rina said...

Mbak Ana: iya mbak, masak tiket 900rb bagasi 500rb :D

Jalankemanagitu.com said...

Makasih tipsnya kak rin..
Mana lah tau kalo awak dah sembuh nanti ya kan, dpt tiket gratis dr hanna ke jepang, trus kejadian kayak gini kan, aku dah tau hrs ngapain. Hahaha

Ujang Muda said...

haha sokil mba, kapan2boleh deh ane pake cara mba. inspiratif banget bagi anak muda yang suka plesiran.

Rina said...

jalankemanagitcuhh: haha...skalian pengganti jacket Bal :p

Rina said...

Ujang Muda: hehe...thanks ya :)

Dian Radiata said...

Hahahaha.. kelewat baca ini.. Lucu banget...
Tapi bener kak Rin, rasanya emang gak ikhlas banget kudu keluarin duit lebih buat bagasi.. Untung itu langsung kepikiran ya buat pake baju-baju berlapis.. Beneran teh power of kepepet. Ide cemerlang langsung datang. Keren.. keren.. :D

"I feel cold anyway" hahahahahahaha....

Rina said...

Yoi, 500 bisa buat makan brp hari ya kan, abis itu bajunya tetap dibuka tapi wkwkwk, untung ga ada yg foto trus di posting di fb, bisa jadi viral 😆😆

Abdulloh Al Genset said...

wahaha gokil bgt.... tapi kreatip nih bisa dicoba hehe :D

Rina said...

Hehe...makasih mas, bisa dipake kalo terdesak, thanks sudah mampir disini :)

leofold butar-butar said...

wakakakakakakakka bisa jadi bahan inspirasi

Rina said...

Leo: silahkan dicoba ya